Manusia dan Nasihat Agama Kebenaran

Manusia dan Nasihat Berpisah Tiada

“Dia nak nasihat orang, macamlah dia tu baik sangat,” kata seseorang yang dinasihat.

Bersabarlah, usah dihina dan dicerca mereka ini.

“Islam telah mengajar kepada saya untuk menyalakan pelita dan tidak dengan asyik mengutuk kegelapan, dengan menjelaskan kebenaran dan bukan dengan asyik mencaci maki kebatilan.”  [1]

Manusia dan Nasihat Agama Kebenaran

Manusia dan nasihat saling memerlukan bagai isi dan kulit. Analoginya, kacang tanpa isi, tidak berguna. Kacang tanpa kulit, kotorlah ia.

Sebagai hamba Allah Subhanahu Wa Ta’ala dibahunya terdapat tugas dan berbagai kewajipan, sementara dihadapannya terdapat berbagai ujian dan cubaan, maka nasihat merupakan modal utama dalam mengharungi kehidupan ini.

Pelupa si Manusia

Walaupun dengan minda sedar, tabiat manusia yang mudah lupa, lalai, terpengaruh dan cenderung pada apa yang dimahukan oleh hawa nafsu. Umumnya hawa nafsu ini mengajak manusia pada kemungkaran, maka pada titik ini, semakin nyata keperluan manusia pada nasihat.

Di dalam Al-Qur’an, Allah Subhanahu Wa Ta’ala menamakan manusia dengan al insan, annas dan albasyar. Manusia yang disebut al insan juga bererti lupa.[2] Perkataan manusia itu sendiri menggambarkan betapa dia seorang pelupa. [3]

“Dimana saya letak kunci kereta tu ya?” kata hati yang sedang mencari kunci kereta berada didalam poketnya.

Pada pandangan mata yang jelas lagi terang, kita masih mencari kaca mata di seluruh tempat berkemungkinan letaknya cermin mata tersebut walhal ia sentiasa berada di mata bersama-sama mencari dirinya sendiri.

Itulah manusia dan lupa. Berpisah tiada. Perjanjian sejak dialam roh termeterai agar tidak memberi alasan tiada diberi peringatan. Kita juga sering lupa perjanjian itu.

Dan (ingatlah wahai Muhammad) ketika Tuhanmu mengeluarkan zuriat anak-anak Adam (turun-temurun) dari (tulang) belakang mereka, dan Ia jadikan mereka saksi terhadap diri mereka sendiri, (sambil Ia bertanya dengan firmanNya):

“Bukankah Aku tuhan kamu?”

Mereka semua menjawab: “Benar (Engkaulah Tuhan kami), kami menjadi saksi”.

Yang demikian supaya kamu tidak berkata pada hari kiamat kelak: “Sesungguhnya kami adalah lalai (tidak diberi peringatan) tentang (hakikat tauhid) ini”. [4]

Manusia dan Nasihat

Kerana itu didalam surah Al-Ash, termasuk syarat bagi seseorang untuk meraih keuntungan dalam kehidupan ini setelah beriman dan beramal soleh adalah mereka yang saling  memberi dan menerima nasihat. Bahkan Rasulullah Sallallahu Alayhi Wasallam menegaskan kepada kita bahawa : Agama adalah nasihat.

“Agama itu nasihat.”

Kami berkata : “Bagi siapa?”

“Bagi Allah dan bagi KitabNya dan bagi RasulNya dan Imam-iman kaum Muslimin dan bagi orang ramai mereka.” [5]

Maka sebagai seorang muslim, siapapun kita, masyarakat awam, tenaga profesional, ahli korporat, guru, bahkan ustaz dan ulama sekalipun, memerlukan nasihat sebagai prinsip hidup.

Semoga mulai di saat ini, amalan nasihat menasihati antara kita menjadi tabiat dan prinsip hidup termasuklah diri saya sendiri.

Demi Masa!. Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian; Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh, dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan sabar. [6]

Semoga amal kita semua diterima oleh Allah Subhanahu Wa Ta’ala.

Wallahua’lam

Nor Naziman Azlye
http://naziman.com/
28 Julai 2013
19 Ramadhan 1434


1. Dr. Yusuf al-Qaradawi. Sumber gambar facebook.com
2.Syed Roslan Jaafar. “Memahami Makna “Manusia”…”. 28 Januari 2011 : 28 Julai 2013. <http://syedroslanjaafar.blogspot.com/2011/01/memahami-makna-manusia.html>
3. Kata ustazah saya sewaktu menengah rendah.
4. [Al-A'raaf 7:172]
5. Hadis riwayat Muslim. (Mustafa ‘Abdul Rahman. Hadith empat puluh : Terjemahan dan Syarahnya. Selangor : Dewan Pustaka Fajar, 2008.)
6. [Al-'Asr 103 : 1-3]

31 thoughts on “Manusia dan Nasihat Berpisah Tiada”

  1. Ya betul… Manusia perlu saling nasihat menasihati… Seperti yang dinyatakan dalam Surah Al-Ars… Demi masa, sesungguhnya manusia sentiasa berada di dalam kerugian.. Kecuali bagi orang-orang yang beriman… Orang yang berpesan-pesan dengan kebenaran dan berpesan-pesan dengan kesabaran….

    Takper Bro… Bersabarlah… Memang susah kita nak mengajah manusai ke arah kebaikan…

  2. sebab itu dalam islam dianjurkan untuk nasihat menasihati, tegur menegur atau sesi tazkirah, sebab manusia seringkali terlupa dan lalai dengan dunia..

  3. kewajipan yang difardhukan ke atas seluruh umat Islam dalam konsep nasihat menasihati. Apabila seorang atau sebahagian umat Islam melaksanakannya maka terlepaslah tanggungjawab itu dan terpulang pada yang empunya diri.

  4. Manusia senantiasa memerlukan nasehat-nasehat agar dalam hidup tidak terjerumus pada hal2 yang buruk
    Terima kasih ulasannya, sangat mencerahkan…

Add Comment Register



Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>